Bagaimana Mau Bersaing, UMKM RI yang Sudah Masuk Ekosistem Digital Baru 20 Persen

Bagaimana Mau Bersaing, UMKM RI yang Sudah Masuk Ekosistem Digital Baru 20 Persen

Mediaterbaru.com – Riset dari Boston Consulting Group, Blibli, dan Kompas yang bertajuk ‘Menciptakan Pertumbuhan Inklusif melalui Digitalisasi UMKM di Indonesia’ menyebutkan hanya 20% dari total UMKM di Indonesia yang sudah benar-benar masuk dalam ekosistem digital.

Bacaan Lainnya

Angka ini relatif rendah lantaran masih banyak UMKM yang belum terdigitalisasi.

CEO & Co-Founder Blibli, Kusumo Martanto mengatakan masih rendahnya literasi digital bagi UMKM menjadi sebuah tantangan yang harus dihadapi.

“Ini menjadi tantangan bersama untuk meningkatkan literasi digital bukan hanya bagi UMKM atau entreprenuer yang baru akan memulai usahanya, namun juga untuk meningkatkan kapabilitas mereka yang sudah merasakan manfaat digitalisasi,” ujar Kusumo dalam keterangan persnya di Jakarta, Rabu (14/9/2022).

Menurut Kusumo, UMKM yang mempraktikkan digitalisasi telah menunjukkan praktik terbaik (best practices) dalam meningkatkan skala bisnis dan jangkauan pemasaran ke berbagai wilayah hingga luar negeri.

Kusumo mencontohkan, Bakmi Sundoro, produsen Mie Godhog Jogja, sebagai salah satu UMKM yang melakukan transformasi digital ke dalam platform e-commerce Blibli pada masa pandemi ini.

“Awalnya, Bakmi Sundoro merupakan bisnis konvensional, mereka mengubah haluan bisnisnya di masa pandemi ini memasarkan produknya ini melalui platform online dan terbukti bisnisnya tidak hanya berkembang di Indonesia karena mereka bisa mengirim produknya ke mancanegara, seperti Singapura dan Korea Selatan,” katanya.

Pada kesempatan yang sama Managing Director & Partner Boston Consulting Group Haikal Siregar mengatakan digitalisasi UMKM itu berdampak terhadap efisiensi dan meningkatkan daya saing UMKM dan meningkatkan penjualan sebanyak 1 kali lipat hingga 2 kali lipat dibandingkan UMKM konvensional.

“Faktor penyebabnya karena jangkauan pemasaran UMKM online itu memiliki jangkauan yang lebih luas. Bahkan, aksesnya bisa menjangkau ke pasar internasional sehingga pendapatan mereka bisa naik 2 kali lipat dibandingkan dengan UMKM offline. Dampak lainnya dari UMKM online adalah potensi menyerap tenaga kerja sebanyak 1,3 kali lipat,” ucap Haikal.

UMKM yang go digital, berdasarkan kajian Boston Consulting Group, memicu dampak langsung dan tidak langsung.



Sumber: https://www.suara.com/bisnis/2022/09/14/204501/bagaimana-mau-bersaing-umkm-ri-yang-sudah-masuk-ekosistem-digital-baru-20-persen

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.