Karena Sudah Ada Yang Meninggal Pak

Karena Sudah Ada Yang Meninggal Pak

Mediaterbaru.com – Cerita soal tragedi kematian Nofryansah Yosua Hutabarat atau Brigadir J begitu berliku, panjang bak drama. Proses hukum di pengadilan pun masih berlangsung, sejumlah saksi dihadirkan untuk mengungkap apa yang sebenarnya terjadi hingga anggota polisi asal Jambi itu dibunuh.

Pada Selasa 8, November 2022 lalu, salah satu saksi yakni Adzan Romer yang merupakan eks ajudan Ferdy Sambo saat masih menjabat sebagai Kadiv Propram Mabes Polri memberikan kesaksiannya di depan majelis hakim PN Jakarta Selatan.

Bacaan Lainnya

Dalam keterangannya, Adzan Romer blak-blakan mengakui kesaksiannya kerap kali tidak konsisten dan berubah-ubah. Ia mengaku takut mendengar kepada Ferdy Sambo yang saat itu masih menjabat Kadiv Propam.

Ia mengaku sulit untuk memberikan keterangan jujur di depan penyidik kasus pembunuhan Brigadir J karena takut.

“Karena awalnya kami masih takut memberikan kejujuran,” kata Romer menjawab pertanyaan jaksa saat sidang.

Jaksa kemudian bertanya kepada Romer, alasan kenapa takut kepada Ferdy Sambo.

“Karena sudah ada yang meninggal pak,” jawab Romer.

Ferdy Sambo Lewati Jasad Dan Injak Darah Brigadir J

Jasad Brigadir J ditampilkan dalam konferensi pers di Kantor Komnas HAM (PMJ News)

Dalam kesaksiannya itu, Adzan Romer juga mengungkapkan, usai mengeksekusi Brigadir Yosua dengan tragis, FS (Ferdy Sambo) kemudian menjemput sang istri, Putri Candrawathi yang saat itu berada di dalam kamar. Ia membawa istrinya pergi meninggalkan rumah dinas di kompleks Duren Tiga.

Adzan Romer yang saat itu berada di lokasi usai penembakan mengatakan, Ferdy Sambo mengajak keluar Putri Candrawathi sembari melewati tubuh Brigadir J yang sudah meninggal.



Sumber: https://www.suara.com/news/2022/11/15/055732/adzan-romer-ketakutan-dengar-nama-ferdy-sambo-sampai-berkali-kali-ubah-keterangan-karena-sudah-ada-yang-meninggal-pak

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *